Thursday, October 28, 2010

Bukan Satu Tapi Dua

Assalamualaikum dan Salam ukhwah...

Moga-moga kehidupan kita selalu diberkatiolehNYA.. Insha Allah.. Moga-moga kita berbahagia di dunia mahupun akhirat..Insha Allah..

Tanpa berbicara lebih panjang, Bersama-sama kita renungkan entry kali ini.. Insha Allah, kita mendapat manfaatnnya..

BUKAN SATU TAPI DUA

DUA kali muda
DUA kali hidup
DUA kali Mati

DUA KALI MUDA

Kali Pertama
Saat kita dilahirkan, saat kita menempuh zaman bayi, kanak-kanak, remaja, dewasa.. Jelas proses pembesaran zaman muda.. Maka benarlah kita muda pada kali pertama.. Skrip biasa yang selalu kita mungkin guna atau dengar ialah "biarlah akudulu, mudakan sekali sahaja".. Tidak betah melawan lagi bila mana mereka menggunakan skrip itu lagi, seolah-olah kita turut bersetuju dengan pernyataan itu.. Kekadang berfikiran seolah-olah tiada lagi esok jika tidak menggunakan kesempatan hari ini untuk memuaskan nafsu kita.. Arghhh! Hanyut kita di buai dek mimpi-mimpi indah di dunia.. Pernahkah kita berfikiran bahawa kehidupan di sebelah sana? Tahukah kalian bahawa muda itu bukan sekali sahaja?

Kali Kedua
Benar muda itu bukan sekali namun dua kali.. Nabi junjungan kita, Nabi Muhammad (S.A.W) pernah berjenaka dengan wanita tua.. ini antara dialog Baginda dan wanita tersebut..
meminta dia untuk berdoa baginya untuk berada di syurga. Dia berkata kepadanya: “Tidak ada wanita tua akan masuk syurga”. Ketika dia sudah tua, Safiyyah mula menangis. Dia tersenyum dan mengingatkannya pada beberapa ayat dalam Al-Quran bahawa membuat jelas bahawa semua wanita di syurga akan dikembalikan kepada perdana muda mereka Rasulullah menjelaskan, “tidakkah kamu membaca firman Allah ini
Serta kami telah menciptakan istri-istri mereka dengan ciptaan istimewa, serta kami jadikan mereka senantiasa perawan (yang tidak pernah disentuh), yang tetap mencintai jodohnya, serta yang sebaya umurnya”.
Maka benarkan bahawa muda itu bukan sekali..


DUA KALI HIDUP

Kali Pertama
Pertama, hidup di dunia.. Ya, seperti sekarang.. MAsih ada kesempatan untuk kita bernafas serta menikmati alam ciptaanNYA.. YA, sebelum kita menutup mata untuk berhijrah ke alam sebelahnya pula.. Namun perlu di ingat bahawa hidup juga kiata akan menempuhi alam hidup sebanyak dua kali.. Keliru? usah biarkan minda mu itu keliru...


Kali Kedua
Hidup yang terjadi selepas bangkit dari kubur sehinggalah ke Hari Perhitungan dan Pembalasan iaitu alam abadi yang tidak ada lagi kematian padanya. Hidup di sini sama ada syurga atau di neraka.. Maka benarkan bahawa kita akan menempuhi alam kehidupan sebanyak dua kali.. Setujukah kalian?



DUA KALI MATI

Kali Pertama
Mati pertama ialah semasa masih dalam perut sebagai air mani, kemudian segumpal darah dan sepotong daging sebelum ditiupkan roh. Sebelum ditiupkan roh pada peringkat ini dikira belum hidup dan oleh sebab itulah ia disebut sebagai mati..


Kali kedua
Mati kedua ialah mati yang sudah lumrah dikenali iaitu tibanya ajal di dunia dan kembalinya tubuh badan ke dalam tanah (kuburTafsirnya: “Mengapa kamu kufur kepada Allah, padahal kamu sebelumnya mati sebagai air mani di dalam tulang shulbi bapa kamu, lalu Allah menghidupkan kamu di dalam rahim dan di dunia, kemudian kamu dimatikan ketika ajal kamu tiba, selepas itu kamu dihidupkan, lalu kamu dikembalikan di akhirat dan Allah pun membalas amal kamu.” (Surah al-Baqarah:28)

‘Abas Radhiallahu ‘anhuma berkata: “Kamu dikira dalam keadaan mati sebelum kamu dijadikan, dan inilah yang dinamakan kematian (pertama). Kemudian kamu dihidupkan (di dunia) dan inilah yang dinamakan kehidupan (pertama). Selepas itu kamu dimatikan, lalu kamu dikembalikan ke dalam kubur, dan inilah yang disebut kematian (kedua). Selepas itu pula kamu dibangkitkan pada hari kiamat, dan inilah yang disebut sebagai kehidupan (kedua)..: “Mereka menjawab: “Ya Tuhan Kami, Engkau telah mematikan kami dua kali dan telah menghidupkan kami dua kali (pula), lalu kami mengakui dosa-dosa kami. Maka adakah sesuatu jalan (bagi kami) untuk keluar (dari neraka)?”

Terbukti bukan bahawa bukan satu tapi dua..


Renungan bersama:
“Sesungguhnya telah kami ciptakan manusia itu dengan sebaik-baik kejadian” (Surah At-Tin : 4)

wallahualam bi shawab

1 comment:

nur said...

sgt ske entry neyh..smge kt mdpt mnfaat bsame..=)